Camcer

Camping di Rancaupas Bandung

Sudah pernah tinggal lama di Bandung tapi belum banyak tempat wisata yang dikunjungi, belakangan ini sering dengar nama rancaupas, kayanya tempatnya bagus dan katanya tempat penangkaran rusa juga bisa camping, jadi kepengen deh kesana.

Tapi masih dalam angan aja, beberapa kali lihat info tripnya cuma dilewatkan. Pada akhirnya seperti biasa diajak kiki (mysoulmate travel) untuk camping diranca upas, yuuk mari ngikut.😁

Kalo waktu dan kantongnya lagi tepat sih gak bisa nolak ajakannya, Sebenernya agak males kalo camping ribet dan bingung mikirin bagaimana nanti pipis, hehe jadinya setiap kali diajak ngecamp pasti yang saya tanya dulu itu ada toiletnya apa nggak.

Baca juga : Camping Ceria Ramadhan di gunung Bongkok

Dan jawabnya ada, asik dah kalo begitu ngikut dengan tenang hahaha, camp ini direncanakan sebulan sebelumnya, biar lebih matang persiapannya. Yang ikutan sekitaran 10 orang, wah lumayan rame dan mulai lah ngelist apa saja yang akan dibawa nanti.

Rencana mepo diterminal leuwi panjang jadi bebas mau naik apapun, entah itu kereta ataupun bus, ya tapi gak seru donk berangkatnya kalo gak bareng. Jadi beberapa teman sepakat janjian diterminal Bekasi jam 9.

Sudah mendekati hari H, tengtong… berguguran lah satu persatu batal ikut, gak pake SC jadi ya bebas, hufft tapi jadi bagaimana ini? Tetap jadi berangkat atau nggak, tidak patah semangat kita tetap berangkat kata beberapa teman.

Udah kaya swalayan pake diskon 50% dari 10 orang menjadi 5 orang yang final ikut. Kelima orang ini ya yang pasti aku kemudian Kiki, Ervan, Sigit dan Ipung.

Sehari mau berangkat barulah rencanain setelah dileuwi panjang kita mau sewa mobil dan mulai hitung-hitung uang yang akan dikeluarkan, dan sepakat per orang 150ribu. Sudah fix sewa mobil sekitar 450rb pp dan  kita akan dijemput dileuwi panjang, sewa mobil direkomendasiin temen yang gak jadi ikut, kebetulan dia tinggal di Bandung.

Harinya pun tiba, bangun sudah pagi-pagi tapi enggan bergegas haha cuacanya bikin males keluar rumah, huuaaa tapi kapan lagi bisa ke upas, jd semangatin diri buat siap-siap, setelah rapih aku siap menuju stasiun kota.

Simpang siur juga ini setelah sampai stasiun Kiki whatsup bilang ketemu di Tambun aja, kita naik bus dari sana aja menghindari macet, padahal sampe stasiun, kereta bekasi sudah mau jalan, tapi akhirnya aku pilih nunggu dan naik kereta ke Cikarang.

Sudah didalam kereta asik merem lagi, tapi sampai Keranji perasaan gak enak lalu melek dan lihat hp ada wa lagi Kiki bilang di Bekasi aja, dia, Ervan dan Sigit juga sudah diterminal Bekasi, kecuali Ipung dia berangkat dari Kalideres langsung leuwi panjang.

Sampai stasiun Bekasi mendung, buru-buru pesan Grab dan ketika lagi menunggu driver, hujan pun turun hiksss untung bawa jas hujan langsung pakai, lalu driver datang langsung cuusss…

Nyampe dihalte luar terminal merek sudah menunggu hihi saya terlambat, gak lama lewat bus jurusan Bandung,. Ervan lari-larian ditengah hujan mengejar bus, stooopp akhirnya berhenti kita pun menyusul dan naik bus, huh basah-basahan, pas sudah didalam bus hujannya berhenti dooonkk… Dan baru inget juga kalo gula, teh dan donat ketinggalan waktu pake jas hujan aku sangkutin dipager. (Ngakak semuanya) 😅😅

Tiba dileuwi panjang jam satuan sambil nunggu Ipung kita berempat makan siang dirumah makan depan terminal setelah itu sholat dzuhur.  Hampir sejam nunggu Ipung pun tiba juga, trouble lagi disini mobil yang mo disewa tidak kunjung datang.

Ditelponin katanya mobilnya diganti, oh ya okelah kita tungguin, stgh jam ditanya lagi ternyata masih dijalan bisa nyampe sekitaran jam 4, et dah kita nunggu dari jam 2, et dah gak niat banget sewain mobilnya dan gak komit untung belum dibayar Dp… Apa mungkin karena itu ya… belum dp hahahahha, dari pada gak jelas akhirnya coba-coba cek Grab.

Dari leuwi panjang ke rancaupas ternyata cuma sekitaran Rp 200.000 an kurang lebih, dan dapat pula, ya sudah diputuskan kita naik grab. Ini mau camp tapi belum sedia logistik haha parah, padahal sebulan lho planningnya.

Diskusi sama babang grab untuk mampir kepasar yang terdekat disana, buat beli bahan-bahan masakan dan air minum. Hampir setengah jam ubek-ubek pasar cuma dapet tempe, buncis, terigu, royco dan cabe.

Cuss lanjut menuju rancaupas kita tiba jam setengah 5, titik grab cuma sampai depan gerbang rancaupas hiksss kalo mau sampe dalam parkiran kena charge lagi, naseeebbbb akhirnya turun aja digerbang.

Sebelumnya waktu dalam perjalanan ke Bandung ada bahas durian, eehh depan gerbang ada yang jual durian, mampir dulu dah untuk makan durian dari cuma sebuah eh ketagihan sampe empat buah, untung gak mabok durian. Rada mahal nih duriannya perbuah @Rp 25.000.

Sudah kenyang barulah kita ke lokasi, jalan kaki dari gerbang cuma beberapa kilo (aku lupa berapa kilonya). Sampai dipintu masuk yang pasti kita harus beli tiket, tarifnya antara Rp 10.000 – Rp 15.000 , karena kita mau camping dikenakan tarif Rp. 25.000/orang.

Banyak spot untuk berkemah tapi jalannya basah dan jeblok karena ternyata habis hujan juga, dan masih rintik-rintik…  angkat rok dah biar gak kotor, kita ambil tempat paling ujung agar dekat ke toiletnya hahaha requestnya aku😁

Mulailah bangun tenda, dan oow gak punya tiang buat pasang flysheet, ya sudah nyari deh kayu bekas orang pasang tenda juga. Setelah tenda berdiri dan mau mulai masak bingung dah nesting ada tapi gas lupa beli, aduh aduh kocak dah kita semua tertawa.

Tapi jangan khawatir namanya camping ground banyak warung, jadi nasi juga beli diwarung hihi gak usah repot masak nasi, dan Alhamdulillah gas juga ada tapi mahal harganya Rp 35.000an kalo gak salah.

Hari mulai gelap, yang laki-laki sholat dimasjid sementara aku dan Kiki di tenda setelah itu masak lauk buat makan, hihi menunya ongseng buncis dikecapin dan tempe goreng tepung, kalo lagi begini ini makan nikmat banget.

Setelah makan kita bincang-bincang sebentaran masuk isya. Habis sholat mulai ngantuk, karena dingin banget udaranya cepet-cepet masuk tenda haduuuh semakin malam semakin dingin. Tapi diluar tenda tambah rame aj banyak orang pada nyanyi-nyanyi.

Pagi pun tiba.. sholat shubuh dan kemudian bikin sarapan pagi, masih menu yang sama tapi kali ini cuma tinggal buncis jadi ditepungin aja kaya tempe hehe,

Mulai terang wwooow indah pemandangannya dan terlihat sejuk sekali.

Hari mulai siang, jam setengah 8an kita beres-beres tas, karena mau ketempat penangkaran rusanya biar gak bolak-balik sekalian rapihin tenda, gak lupa juga buang sampah bekas masak dan botol bekas minum.

 

Nyampe penangkaran rusa, buat kasih makan rusanya di pintu masuk kita beli dahulu wortelnya, per keranjang isi beberapa saja harga Rp 10.000,- , duh sayang banget areanya jeblok karena bekas hujan, jadi kasih makan rusa dari atas saja.

Teman ngajak turun aku gak mau ikut, takut kepleset dan jatuh, kan lumayan itu lumpur semua… Tapi karena penasaran ikutan deh turun, biar kaki gak jeblok harus pake sepatu boot yang udah disediakan (Gratis).

Sebelum turun aku masukin wortel didalam tas camera, eehhh ntu rusa ngejar-ngejar aku, sawaaaaannnn tau aj ada makanan dalam tas. Tapi seruuuu bangetttt.

Sudah jam setengah sepuluh kita pun beranjak dari tempat rusa, tentunya tetep harus bersih-bersih kakinya.

Huufft tapi ini bagaimana cara pulang ke leuwi panjang. Kan waktu kemarinya naik grab, tapi malu bertanya akan sesat dijalan. Kita pun bertanya kepada orang sekitar dan dikasih petunjuk untuk naik angkot saja ke ciwidey baru dari ciwidey ke leuwi panjang.

Akhirnya kita ikutin saran orang tersebut untuk cegat angkot, tapi Ipung gak ikut pulang nih, dia extend ke kawah putih dan sekitarnya, jadi angkot datang berpisahlah kita dengan Ipung.

Tarif angkot dari rancaupas ke terminal ciwidey Rp. 8.000/orang, sampai diterminal ciwidey lanjut naik Elf ke leuwi panjang  Rp. 15.000/rang, ternyata murah ongkos pulangnya.

Nyampe terminal leuwi panjang makan siang terus sholat dulu sekalian deh di jamak,  mumpung dibandung sebelum kita ke Jakarta melipir dulu ke alun-alun Bandung. Mau nginjek rumput sintetis sebentaran.

Ugh tapi panas pake banget, di alun-alun gak lama dan kita kembali ke leuwi panjang kemudian naik bus menuju Bekasi kembali. Tarif Bandung – Bekasi Rp 60.000 Ac Ekonomi.

Sesampainya di Bekasi kita pun berpisah, Kiki dan Sigit tinggal di daerah Bekasi jadi cuma tinggal naik ojol  nyampe rumah, sementara aku dan Ervan masih harus naik kereta menuju Jakarta.

By the way ini keseruan yang tidak akan terlupakan oleh ku.

 

 

 

 

 

 

ichanisa

  • syalala dabidabidu

58 Comments

  1. Wah akhirnya bisa camping juga ya.
    Salam kenal buat Kiki ya, dia Gadis Subang…
    Tiap Lebaran dia gak perlu mudik, karena Bekasi-Subang kan dekat. Jadi mudiknya bisa tiap bulan hahaha…

  2. Saya juga udh pernah camp di Rancaupas, tapi glamping. Jadi dalem tendanya ada karpet bulu2, ada bantal empuk, trus mandi air panas di warung ibu yang punya tenda, ga perlu mendirikan tenda juga, tinggal masuk… Hehehe

  3. Sempat lewat camping ground ranca upas, sepertinya memang asik banget ya utk ngecamp bareng sahabat… Tapi waktu itu saya hanya ke penangkaran rusanya. Kalau catatan khusus untuk mereka yang mau ngecamp disana, ada ndak kak cha?

  4. Aduh.. saya belum pernah kemping di ranca upas nih.. jadi pengen.. mana enak lagi.. banyak warung.. hehehe.. jadi gak usah repot2 bawa alat masak dan gas.. hehehe

  5. Ceritanya panjang, lengkap dan detil sekali kak. Jadi pengen jg camping di rancaupas, tapi masih lebih pengen camping di ketinggian dulu sih. Ehhhehe

  6. Yuhuuu camping asyik… aku blm pernah sih hehee. Duh apa sih yg diriku pernah 😅. Sama seperti aku ya kakak kalo mau pergi jalan atau nginep hal yg pertama kali dipertimbangkan adalah toilet hahaha

  7. Ca seruuu banget campingnya, aku kepikiran terus sama donat yang ketinggalan di pagar. Aseli kocak banget baca sampe habis.
    Nice trip ca, thank you for sharing

  8. Seruuu… aah jadi pengen camping lagi..
    Sama sih mba klo aku juga pasti mikirin toiletnya klo pas camping.. hehe

  9. Wah jadi inget waktu itu aku mau ngecamp di Rancaupas, udah bawa tenda eh pas sampe sana gak jadi gara-gara gak bisa diriin tenda sendiri. Habis ngecampnya sendirian, wkwkwkwk. Next time semoga bisa ngecamp di sana deh, tapi harus bawa temen.

    Oh iya, ternyata dari Rancaupas ke terminal Leuwi Panjang gak mahal ya naik kendaraan umumnya, dikira mahal, kan cukup jauh juga.

  10. Dulu pernah ke Ranca Upas ikut kegiatan komunitas lain karena bantuin siaga P3K. Tapi udah lama banget dan agak2 lupa suasananya. Pengen camping kagi deh di sana..

  11. Malesin banget nggak sih ngetrip kayak gini. Udah capek-capek rencanain terus berguguran satu-satu cem diskonan. Etapi, pepatah bilang ‘show must go on’ wajib hukumnya 😀

  12. Wah seru banget. planning sebulan, tapi malah banyakan lupanya ya kak.. hihi.. tapi malahan seru kaya gitu yang serba dadakan. nice trip kak

  13. Wahh temennya Kiki ya kak haha

    Oh ya, di Rancangan Upas kita juga bisa nyoba archery loh kak, harganya murah lagi hehe

  14. Wah aku sering denger nih Ranca Upas, ternyata asik yaa buat camping. Oiya itu duriannya murah banget kak cuman 25k 🤣

  15. Belum pernah ke ranca upas dong.. sudah cukup cupu beloom.. hiks.. dari kapan hari pengen ngecamp disana wacana mulu.. padahal pemandangannya cakep dan area camping groundnya sudah baik

  16. aku pernah ke snaa tapi belum pernah camping sih. kok seru yaaa kayanya caping di ranca upas, dingin ya klo malam. jadi penasarn

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button