My Trip Odt

Touring Ke Gunung Munara Rumpin Bogor

on
22 April 2021

Juni 2020, ini awal lockdown mulai dilonggarkan kalo gak salah, saking lamanya dirumah saja akhirnya meet up lah sama grup halu di warung soto HJ Nurma ibu nya nci alin (sekalian promosi dikit boleh ya.. siapa tau ada yang lagi dikawasan ks. tubun bisa mampir makan, tp jangan lupa bayar ya wkwkwk). Biasa dah kalo ketemu ada unsur ghibah sedikit.

Dan dalam pembicaraan nyinggung juga nih rencana waktu ditahun 2019 kalo juni 2020 tuh kita mau ke cirebon, tapi apalah daya tetiba datang pandemi COVID19 yang ampe sekarang juga masih belum minggat, hikssss , Nah karena gak jadi ke cirebon yukk kita touring ke yang dekat – dekat saja kata beberapa teman. dan terlontarlah ide dari bang Abie bagaimana kalo  ke Gunung Munara?? karena dia sudah pernah kesana. Hmmmm boleh lah seru yang lain juga.

Rada alot buat kesepakatan nentuin tanggal kapan kita jalan, karena ada aja yang bisa dan ada yang tidak ,  tapi akhirnya disepakati tanggal 25 juli biar deket ke gajian usulku hahaha. Mulailah buat itin juga karena kan odt an gitu biar waktunya pas dan pulangnya tidak kemalaman.

Sudah mendekati hari H saya pribadi mulai ragu untuk ikut, karena saya searching dulu untuk mengetahui tracking nya seperti apa, maklum faktor U gak bisa kalo ke tempat extream, tapi ya baca baca sih sepertinya tidak susah. Eh dipikirin lagi ko kayanya susah (galau dah.. )  trus rencanaya kalaupun ikut mau nunggu aja dibawah, yang penting kan ikut diperjalanan kesananya.

Akhirya tiba hari H, mepo sebenarnya sih di UIN tapi karena ada yang dari priok, kemayoran dan saya sendiri dari Bandengan kota jadi pertama kita janji ketemu di Salemba jam 7, tapi sebagai boncenger saya datang lebih awal, hiks takut ditinggal.

Setiba disana teman yang dari priok (pasangan)  pun tiba, nah tinggal biker saya nih dari kemayoran belum datang, ih gemes pasti aj molor waktunya, hampir setengah delapan akhirnya datang juga, ngepot deh menuju UIN. Sudah  sampai di UIN juga kita gak langsung berangkat, mampir dulu lah isi perut di warung terdekat. jam sembilan kurang akhirnya kita langsung cus nih, menuju desa Rumpin, seblum sampai tujuan kita mampir dulu ke alfamart terakhir yang mendekati lokasi untuk beli air minum, mie instan dan beberapa cemilan. Eehh si biker jajan cilok 😁

Setelah membeli keperluan tadi kemudian lanjut perjalanan ke lokasi dan kami tiba jam setengah sebelasan. Sebelum tracking masih menunggu tiga orang teman lagi yang kebetulan berangkat bukan dari jakarta tapi dari bogor.

Setelah semuanya kumpul jam sebelasan kita mulai tracking, tapi sebelum itu bayar tiket masuk sepuluh ribu perorang, oh iya untuk parkir dikenakan tarif lima ribu permotor, duhh kebayang kan siang panas-panasan pake masker nanjak bebawa gembolan.

Ini pengalaman kedua kalinya naik gunung walau yang pertama cuma camping di post satu. Dan munara ini klo aku bilang sih semacam bukit, karena jalanannya juga sih gak terlalu susah cuman memang kaki saya aja yang gak benar jadi terasa sulit sekali.

Perjalanan ke atas itu diperkirakan dua sampai dua jam setengah, beruntung sekali punya teman yang solid tiap kali saya terlihat kelelahan kami berhenti untuk istirahat.

Selama perjalanan lumayan ada beberapa spot photo yang bagus-bagus dan juga bisa buat sambil istirahat karena klo dibilang ini jalan santai hihi

Abaikan lihat baju saya yang basah karena mandi keringat dan mungkin sepertinya salah kostum haha, kan tadinya ada niatan cuma nunggu di bawah dekat parkiran motor. Tapi ya sayang kan udah nyampe gak ikutan naik.

Kami semua menikmati perjalanan ini dengan santai dan penuh canda tawa, biar gak stresss gitu, karena tujuan nya kan refreshing dari coronce, dan pokok nya ada tempat yang bagus kita berhenti untuk mengabadikan momen ini.

Mungkin karena kebanyakan berhenti perasaan ko gak nyampe-nyampe, huftt maafkan lah daku kawans.. bikin kalian selalu menunggu hiks..  biar tidak tertinggal saya dibiarkan jalan didepan. Saya kira yang berkunjung ke Munara ini cuma kami saja, eh ternyata ada juga orang lain berpapasan turun, dan pasti deh ada aja yang bilang, aayoooo sebentar lagi. Astaga ini nafas udah mulai ngos-ngosan dan kaki juga mulai mengeras, tapi tetap semangat karena itu terakhir kali berhenti untuk istirahat.

Dan akhirnya sampai juga diatas, kami mulai cari lapak buat gelar flysheet alas untuk duduk dan cari pohon buat pasang hammock, duh senangnya bisa nyampe atas sambil ngebatin gimana cara turunnya, hmm nanti lah dipikirkan suara dalam hati.

Ih beneran ini rasa piknik di kebon belakang rumah nenek, semua makanan dikeluarkan, mulai masak air buat kopi, dan manasin dimsum yang dibawa nia (pesanan kawan-kawan) sambil dagang ini jadi tukar makanan juga bayar-bayaran hahahhaaha. Canda tawa riuh saling ledek karena bang rizal yang paling spesial bekal nya di siapkan adikny nasi ayam, burger, dan spageti kami sebut dia anak komplek hhaha.

Hari semakin sore, kami tidak menghabiskan waktu banyak, setelah makan, ngopi dan ngobrol- ngobrol sedikit, kami pun mulai beres-beres dan merapihkan alas, masuk-masukin sampah ke plastik, pokoknya bersih seperti semula kami datang.

Sebelum turun kami pun ambil photo dulu sambil lihat pemandangannya, tapi saya kurang berani naik-naik ke bebatuanya lebih jauh ih takut jatuh.

Abaikan lagi ya.. Orang yang dibelakang kami, itu serasa milik berdua yang lain ngontrak, hahahha.

Nah mulai turun nih saya deg-degan hiks lebih mending naik dari pada turun pasti banyak tekanan ke kaki ini sih, sama seperti naik turun pun santai dan pelan, dan jalan yang diambil pun berbeda dengan jalur naik, kata bang Abie sih lebih landai dan lebih cepat, ah tetep aja turunan mah banyak tekanan, ehhhh tapi mau gak mau ya kaaannn ! Masa iya mau tinggal disitu hiiii.. Sempet salah jalan tapi kembali ke jalan yang benar, uh asli lemesss.. Kaki mulai benar-benar gempor pengen pingsan deh saking lelahnya.

Tapi ada benar nya sih sampe ke bawah lebih cepat, waktu sudah menunjukan jam 5an , kami mampir dulu ke toilet dan bersih-bersih badan juga nyegerin tenggorokan dengan minum es kelapa. Juga jamak sholat (aduh jangan ditiru ya) mau sholat diatas kayanya risih gak ada air.

Setelah magribh kami jalan pulang tapi  mampir sebentar makan malam di warung pecel ayam biar gak oleng dijalan.

Habis makan kami berpencar dua bagian satu arah bogor dan satu lagi arah jakarta. Dan yang jakarta berpisah di UIN kembali.

Seminggu dari munara dapet kejutan kuku kaki copot huuuaaaaaaa.

😢😢😢😢😢😢😢😢😢😢😢😢😢

 

 

 

 

 

S

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

TAGS
RELATED POSTS
34 Comments
  1. Avatar
    Reply

    Febi

    25 April 2021

    Jadi inget masa2 suka ikutan touring brg klub touring bpj deh..hehe..
    Abis hiking or trekking dr sana kan kuku kakinya copot, jadi kapok ga buat hiking or trekking lagi ?

  2. Avatar
    Reply

    Rivai Hidayat

    26 April 2021

    2th yang lalu pernah naik gunung ini. Memang ga tinggi sih, hanya butuh trekking. Ga terlalu lama dan tinggi gunungnya. Tapi pemandangan yang ditawarkan lumayan bagus. Hamparan sawah akan menyambut kita ketika berada di puncak.

    Kalau mau foto diatas batu mesti hati-hati. Ga boleh ceroboh. Keselamatan tetap yang paling utama.
    Foto di antara tebing memang jadi foto favorit di gunung ini 😀

    Pengalaman yang menarik kak 😀

  3. Avatar
    Reply

    Antin Aprianti

    26 April 2021

    Beneran kak cha emang saltum haha
    Aku yang lihat jadi gemes kan, kebayang ribetnya nanjak pake rok begitu pula, tapi Alhamdulillah sampe dan pulang dengan selamat ya kak. Cuma kuku aja yang menyedihkan hehe

  4. Avatar
    Reply

    Firdaus Soeroto

    28 April 2021

    Wih kumpulan touring tukang rumpi nih hahahaha canda~ Jadi pengen cobain naik gunung lagi…

  5. Avatar
    Reply

    Talif

    29 April 2021

    Seru banget ya, bisa touring dan libur bareng. Ramai2 gini serasa liburan keluarga besar. Ah. Jadi rindu sendiri kan liburan. Sudah lama ga liburan juga.

  6. Avatar
    Reply

    Dian Restu Agustina

    29 April 2021

    Kak, deket banget kalau bisa cuma seharian ya..touring , naik ke Munara terus pulang. Bisa nih diikuti idenya, sepertinya ga terlalu berat juga ya . Oia, semoga kukunya dah baikan ya..duh kok ada aja oleh0-oleh dari Munara

  7. Avatar
    Reply

    Ning!

    29 April 2021

    Kayaknya cuma aku ya yang anak pantai, soalnya gak kuat treking. Haha

    Tiap dikasih opsi liburan pasti milihnya yang ada pantainya. Biar hati senang, otot juga senang, gak sakit semua sampe rumah. Hihi… Apalagi sampe kuku copot begitu, serem kak!

  8. Avatar
    Reply

    duniamasak

    29 April 2021

    wah seru bangetttt, udah lama pengen naik gunung tapi temen-temen wacana doang 🙁

  9. Avatar
    Reply

    Deny Oey

    29 April 2021

    Gue banget tuh, pulang naik gunung kuku jempol pasti copot. Btw foto pasangan ygg ngontrak itu pas banget ya. Wkwkw

  10. Avatar
    Reply

    Merry Olivia

    30 April 2021

    Kak Chaaaa, aku salah fokus sama yang di foto dunia milik berdua itu. Ga bisa gitu dihealing aja, hehehe. Ih seru banget sih touring >.<

    • ichanisa
      Reply

      ichanisa

      1 May 2021

      Ahaaaha.. Ku aj baru ngeh pas liat hasil potonya.

  11. Avatar
    Reply

    Mariaa

    30 April 2021

    Ya ampun, Kak Chaaa! Aku baru aja minggu lalu naik bukit Munara! Jalurnya lumayan yaa, apalagi pas udah mau deket puncak berasa banget terjalnya! Seru banget ini emang buat weekend getaway yang deket dari Jakarta! 😀

  12. Avatar
    Reply

    RULY

    30 April 2021

    Pengalaman yang sangat menari Mba Cha, teman temannya juga pada asyik, rencananya juga mau naik gunung dalam waktu dekat, semoga saja tidak hanya rencana.

  13. Avatar
    Reply

    Beni

    1 May 2021

    Keliatannya sih seru mba. Kalo ngecamp bakal tambah keknya hehehe

    Serem juga kuku lepas. Dulu pernah pas pulang nanjak, tp kukunya membiru dan goyang mau lepas. Tapi aku biarin aja dan kasih minyak gosok, saran dr mbah gugel. Biarin beregenerasi. Dan berhasil.

    • ichanisa
      Reply

      ichanisa

      1 May 2021

      Inponya kalo ngecamp disana itu mesti hati-hati banyak nyet nya mas

    • ichanisa
      Reply

      ichanisa

      1 May 2021

      Inponya klo ngecamp mesti hati-hati banyak nyetnya mas, alhamdulillah kukunya tumbuh yang baru, meski rada beda dikit dari sebelumnya

  14. Avatar
    Reply

    Lenifey

    1 May 2021

    Hahaa. Pasti ribet ya kak naik2 sambil pake rok. Tapi akhirnya bisa sampe atas pasti rasanya puas. Belum pernah touring kayaknya dulu pernah naik motor barengan banyak cuma pas mau ke sate maranggi cipanas. Wkwkw

  15. Avatar
    Reply

    Iqbal

    1 May 2021

    Gak kerasa kalau di sana banyak nyamuk Cha?

    • ichanisa
      Reply

      ichanisa

      1 May 2021

      Ahaahha.. Gak berasa mas, pake kaos kaki kan

  16. Avatar
    Reply

    Tuty Prihartiny

    1 May 2021

    Asik ya touring menuju gunung ( atau bukit ? ) Munara. Menu komplit dari serunya perjalanan, istirahat berkali-kali selama pendakian, kompaknya team sampai turun kembali. Mengesankan pisan. Walaupun ada doorprise : kuku copot. Btw, sayapun kalau nanjak tetep pakai rok. Saya sih nyaman2 aja, Tos kita kak.

  17. Avatar
    Reply

    Mrs.kingdom17

    1 May 2021

    Wahh seru banget kak, aku tipikal orang yang suka touring meski cukup melelahkan ya, tapi berasa seru aja. Vibesnya Munara mengingatkanku pada pegunungan gunung api Purba yang ada di jogja. Tektokan juga sehari PP…btw, kuku kaki kenapa copot atuhh

  18. Avatar
    Reply

    Clara Kinasih

    1 May 2021

    Senyum-senyum sendiri Clara baca bagian akhir…
    Pasti waktu mau ambil foto, yang “ngontrak” nggak berani ngegusah yang “punya dunia” yah..?
    Hihihi

  19. Avatar
    Reply

    Rara

    1 May 2021

    Denger judulnya touring, dan aku kira cowok-cowok dong. Kaget banget liat fotonya malah cewek-cewek hahaha

    Dan itu kuku kaki gimana kak, ih sakit banget pasti

  20. Avatar
    Reply

    EkaRahmawatizone

    1 May 2021

    Salut sama cewek yg demen touring heheeh. Pengalamannya pasti beda ya sama trip pake kendaraan lain Saya mah udah pasti dilarang sama ortu kalo touring gitu :(.

  21. Avatar
    Reply

    Lovelypink

    2 May 2021

    Mba itu kuku kakinya gmn, kok bisa sampe copot.
    Keantuk batu kah?
    Jaman dulu banget sering nih touring begini, sekarang uda pada sibuk. Udah pada mencar masing-masing, jadi uda ga pernah ngumpul lagi. Seru juga yaaaaah..

    • ichanisa
      Reply

      ichanisa

      2 May 2021

      Iy terlalu kena tekanan pas turunan, awal ny pas nyampe rumah trus mandi pas liat kaki ko airnya gk nyerap, trus aj ky gitu eh ko lama2 kuku pinggir kebuka, saya kompres terus takut luka ehhh gk lama lagi pake legginh kukunya nyangkut copot dengan aman deh hahaha🤣

  22. Avatar
    Reply

    Anni NS

    2 May 2021

    Hehe aku baru denger ada gunung munara..jadi mau coba😅
    Selain bisa touring kesana, ternyata bisa untuk mendaki juga ya..wah seruuuuuu…
    Eh, btw difotonya aku lihat ada anak BPI Laut dan Pantai juga ya, tapi aku lupa namanya wkwkwk…
    Dan, yang bikin tambah asyik dan fun itu teman-temannya ya kak.. Ahhh beruntungnya…
    Eh tetiba nih, aku inget nama temannya Alhamdulillah, ferry apa ya kalau nggak salah..
    Dan lucu ih, foto yang ada dua orang muda mudi lagi asyik masyuk, bikin aku jadi ngakak aja hahaha..
    Dan dhuarrr..ending ceritanya pun mengezutkan, kuku kakinya copot..waduhhh😫 gimana itu ceritanya bisa begitu kak..
    Anyways, aku suka ceritanya, lucu kak Cha😁🤣😊

    • ichanisa
      Reply

      ichanisa

      2 May 2021

      Oh.. Agan fer ya? hihi iy klo mau nanjak yang tipis2 bisa kesini

  23. Avatar
    Reply

    Retno Nur Fitri

    2 May 2021

    Keren kak cha naik gunung pake rok, walaupun gak mudah tapi perjuangan gak sia2 ya

  24. Avatar
    Reply

    Mamak Rempong

    2 May 2021

    kudu dicobain nih trekking pake rok hahhahahah, ya ampuunn beb….kukunya udah numbuh lagi belom? cepet pulih ya

    • ichanisa
      Reply

      ichanisa

      2 May 2021

      sudah donk mamak 😁

  25. Avatar
    Reply

    Dayu Anggoro

    2 May 2021

    Baca cerita tentang gunung gini jadi semakin kangen buat naik gunung lagi.

  26. Avatar
    Reply

    Titi

    2 May 2021

    Kenapa udh 2 org yg nulis keseruan naik gunung sii.. Aku jd makin rindu naik gunung. 😭

  27. Avatar
    Reply

    Sri Raditiningsih

    3 May 2021

    Ya ampun munaraaaaaa, aku pertama kali ke sana itu tahun 2015 (sampe skrg blm lagi sih).

    Tracknya emang engga yg susah banget tapiii ya tetep aja yaa bikin gempor kataku mah apalagi kalau di tambah hujan. Mantaaappp

LEAVE A COMMENT

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Cha
Indonesia

Hi my name is cha and this is my Journey!<br> I use this awesome blog theme to tell people my story. Through all the places and things I see around the world, there isn't a best way to share my experience! Follow my daily updates and discover with me the essence of traveling!

My statistic
  • 76,013
  • 25,693
  • 465
Member’s off
My Calendar
September 2021
M T W T F S S
« Apr    
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
27282930